Sands China Menandatangani Pembaruan Merek Dagang $377 Juta dengan LVS

Sands China Inks $377M Trademark Renewal with LVS

Ada banyak ketidakpastian tentang pemulihan kawasan ini, namun, perkembangan yang berkelanjutan dan investasi besar oleh para operator cukup membuat beberapa pihak lebih optimis. Sands China adalah pemegang lisensi terbaru yang harus melakukan beberapa perubahan untuk mematuhi pembaruan undang-undang perjudian Makau, dan perjanjian merek dagang ini merupakan langkah wajar dalam prosedur operasional perusahaan.

Perjanjian Merek Dagang 3 tahun yang baru

Sands China adalah cabang Las Vegas Sands (LVS) yang berbasis di Makau, dan mengumumkan bahwa perjanjian lisensi mereknya telah diperbarui selama tiga tahun, mulai 1 Januari 2023. Perjanjian tersebut dijadwalkan berlangsung hingga 31 Desember 2025, dan lisensi tersebut menelan biaya Sands China $377 juta.

Perjanjian Sublisensi Merek Dagang Kedua saat ini berakhir pada 31 Desember 2022, dan Perjanjian Lisensi Merek Dagang Internasional yang baru akan memberikan berbagai anak perusahaan Sands China, seperti Venetian Orient Ltd, Venetian Macau Ltd. (VML), dan lainnya, akses ke LVS- merek dagang. Ini mengikuti kerangka kerja yang identik dengan perjanjian sebelumnya.

Perjanjian lisensi baru mengamanatkan Sands China untuk mengeluarkan pembayaran tahunan, yang dihitung berdasarkan persentase pendapatan yang dihasilkan oleh operasi game grup (GGR) dan non-game.
Menurut laporan dari World Casino Directory, total pembayaran sebesar $377 juta dibagi menjadi tiga cicilan yang telah ditentukan sebelumnya, yaitu $114 juta untuk tahun 2023, $125 juta untuk tahun 2024, dan sisanya $138 juta untuk tahun 2025.

Operator Bersiap untuk Tahun Depan

Pengumuman perjanjian lisensi merek dagang baru datang lebih dari seminggu setelah pembaruan konsesi game Sands China diresmikan. Operasi perusahaan Makau menerima salah satu dari enam lisensi yang tersedia.

Itu datang dengan beberapa perubahan tambahan untuk mengakomodasi undang-undang perjudian Makau yang diperbarui. Yakni, salah satu anak perusahaan Sands China– VML – menjalani restrukturisasi modal saham, menerima investasi MOP$4,8 miliar (hampir $600 juta) agar sejalan dengan peraturan baru.

Wynn Macau melakukan langkah serupa, juga bertujuan untuk mematuhi undang-undang baru. Itu harus meningkatkan modal terdaftarnya sendiri dengan jumlah yang sama karena semua operator dari putaran konsesi sebelumnya diharuskan hanya memiliki modal sekitar MOP200,1 juta (sekitar $24,6 juta).

Meskipun pasar game di kawasan ini saat ini sangat dipengaruhi oleh kebijakan nol-COVID China, pembaruan peraturan terbaru ditujukan untuk mengurangi ketergantungan pendapatan operator pada game, mengharuskan peningkatan pendapatan non-game. Hal ini, ditambah dengan persyaratan untuk investasi lebih lanjut oleh pemegang konsesi, membuat prospek untuk wilayah administrasi khusus (SAR) lebih bernuansa.

Namun, SAR masih mewaspadai proyeksi kinerja industri tahun depan. Ini terlihat jelas dalam target GGR 2023, yang ditetapkan sebesar MOP$130 miliar ($16 miliar) untuk tahun ketiga berturut-turut.

Ada banyak faktor yang berperan, dan SAR tidak berpangku tangan untuk mencoba dan menghindari penurunan lebih lanjut dalam industri ini. Namun, karena baik kebangkitan pandemi lain maupun peraturan terkait China tidak berada di bawah kendali SAR, perhatian seputar proyeksi untuk wilayah tersebut dapat dimengerti.

Author: Vincent Jenkins