Lotere Selandia Baru Menghadapi Serangan Balik karena Mengaktifkan Perjudian Di Bawah Umur

New Zealand Lottery Faces Backlash for Enabling Underage Gambling

Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, 7% anak-anak Pacifica yang tinggal di Selandia Baru telah membeli tiket Lotere. Laporan tersebut menarik perhatian pada fakta bahwa sebagian besar permainan Lotto tidak memiliki batasan usia dan menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana paparan perjudian dini dapat mempengaruhi anak-anak.

Pencegahan Bahaya Perjudian Adalah Prioritas Pemerintah Baru

Selandia Baru baru-baru ini menginvestasikan $75 juta dalam program pencegahan bahaya baru yang berfokus pada industri game. Pemerintah menyatakan masalah perjudian sebagai masalah kesehatan masyarakat yang vital dan menerapkan layanan dan dukungan digital yang diperluas. “Strategi untuk Mencegah dan Meminimalkan Kerugian Perjudian” yang baru berfokus pada komunitas yang paling rentan terhadap bahaya perjudian, seperti orang-orang Māori, Pasifik, dan Asia. Namun, terlepas dari niat terbaik pemerintah, mereka tampaknya telah mengabaikan satu kelompok penting – pemuda negara.

Menurut penelitian oleh Pusat Penelitian Perjudian dan Kecanduan di Universitas Teknologi Auckland, anak-anak dapat dengan bebas membeli tiket Lotto, Keno, dan Bullseye. Studi ini berfokus pada 900 anak berusia sembilan tahun asal Pacifica yang tinggal di Selandia Baru dan menemukan bahwa 7% telah terlibat dalam perjudian melalui lotere nasional.

Pemuda Selandia Baru Sangat Rentan

Maria Bellringer, direktur Pusat Penelitian Perjudian dan Ketergantungan, mencela kurangnya batasan usia yang memadai dan mencatat bahwa paparan dini terhadap produk lotre menormalkan perilaku perjudian dan dapat menyebabkan masalah kecanduan jangka panjang.

Saat ini, siapa pun yang dapat berjalan dan berbicara dapat masuk ke toko dan membeli tiket Lotto dan menjualnya.

Maria Bellringer, profesor di Universitas Teknologi Auckland

Studi Bellringer pada remaja Selandia Baru juga menunjukkan bahwa 17% anak-anak Pacifica di Selandia Baru telah menerima kartu gosok Kiwi Instan sebagai hadiah. Kartu tersebut adalah salah satu dari sedikit produk lotere di negara yang dibatasi untuk orang berusia di atas 18 tahun. Namun, penyelidikan pembelanja misterius mengungkapkan bahwa banyak pengecer gagal menerapkan praktik tersebut.

Studi lain yang ditugaskan oleh Dewan Penelitian Kesehatan Selandia Baru yang berfokus pada siswa sekolah menengah mengungkapkan bahwa 34% telah terlibat dalam perjudian, dan 13% merasa perlu untuk mengurangi aktivitas permainan mereka.

Anggota Legislatif Menjanjikan Perubahan Legislatif

Kepala eksekutif Lotto Selandia Baru Chris Lyman menangkis tuduhan terhadap lotere dan menunjukkan bahwa anak-anak dapat membeli tiket karena diizinkan oleh hukum. Dia menambahkan bahwa lotre tidak bisa sendirian menegakkan batasan usia tanpa perubahan undang-undang.

Saya akan sepenuhnya mendukung pembatasan usia… Saya tidak melihat alasan mengapa siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun harus membeli produk kami. Namun, saya tidak memiliki kekuatan itu.

Chris Lyman, CEO Lotto Selandia Baru

Pemerintah Selandia Baru telah mengakui bahwa mereka mengetahui masalah ini dan sedang mempersiapkan langkah-langkah untuk mengatasinya. Jan Tinetti, Menteri Dalam Negeri, setuju bahwa anak-anak yang terlibat dalam perjudian adalah penyebab keprihatinan dan menegaskan kembali perlunya perubahan legislatif. Namun, tampaknya sampai undang-undang tersebut diubah, pemuda Selandia Baru akan dapat membeli tiket lotre sepuasnya.

Author: Vincent Jenkins