Kedutaan Besar China di Thailand Peringatkan Warga Negaranya untuk Tidak Berpartisipasi dalam Perjudian Ilegal

China’s Thai Embassy Warns Nationals Not to Participate in Illegal Gambling

China terus memproyeksikan dominasi regional dalam hal-hal yang melibatkan warganya yang bepergian ke negara tetangga untuk berjudi. Pada hari Senin, Kedutaan Besar Tiongkok di Thailand mengatakan bahwa mereka telah menerima permohonan dari warga negara Tiongkok yang terlibat dalam perjudian lintas batas dan yang, sebagai akibatnya, menderita kerusakan properti dan keamanan.

China Terus Bersikap Hawkish tentang Kecenderungan Berjudi Warga Negara di Luar Negeri

Kedutaan mengeluarkan pernyataan yang mengingatkan warga China bahwa berpartisipasi dalam perjudian ilegal tidak diizinkan dan bahwa siapa pun dapat dimintai pertanggungjawaban jika ada hubungan kriminal. Ini adalah contoh terbaru China yang menggunakan hubungan dan hubungan diplomatiknya di kawasan itu untuk mencoba dan menjauhkan warga negaranya dari properti perjudian.

Ambisi ini – betapapun berlebihan dan terbatasnya – bukan tanpa alasan. Banyak warga negara China menjadi korban geng kriminal yang menculik mereka dan menahan mereka untuk tebusan. Sebagian besar kasus yang melibatkan warga negara China telah berkurang karena negara tersebut telah berupaya untuk menekan kelompok-kelompok semacam itu di luar negeri dan juga mempersulit warga negara untuk benar-benar bepergian ke suatu tempat di Asia untuk berjudi, misalnya.

Thailand, bagaimanapun, adalah suar baru yang mungkin segera bersinar dan memanggil para penjudi China, karena negara tersebut sedang dalam pembicaraan untuk melegalkan industri perjudiannya dan membangun resor kasino bergaya Las Vegas. Namun, ini tampaknya merupakan langkah yang agak lama, karena mendirikan operator IR internasional tampaknya kurang memiliki momentum dalam hal minat investor.

Banyak yang sudah terjadi di Jepang dan Korea Selatan, yang menurut para ahli, akan memenuhi permintaan lokal. Vietnam juga mengincar prospek untuk meningkatkan pariwisatanya melalui pengenalan lebih banyak perjudian juga. China, bagaimanapun, tidak ingin warganya berjudi.

Lebih Banyak Negara di Asia Mempertimbangkan Pengenalan Perjudian

Bahkan serentetan perubahan baru-baru ini di Makau, wilayah administrasi khusus dan pusat perjudian, telah disesuaikan sehingga pemegang konsesi akan berusaha menarik penjudi non-Cina. Tetapi China tidak melepaskan tekanan, dengan cara apa pun, mengharapkan kasino masih menarik pendapatan yang baik yang diterjemahkan menjadi gaji yang lebih tinggi untuk kantor pajak.

Sementara itu, China terus meneliti lowongan pekerjaan mencurigakan yang berusaha memikat pencari kerja ke posisi bergaji tinggi di luar negeri. Tetapi apa yang diiklankan oleh tawaran pekerjaan ini sering kali ternyata merupakan operasi perjudian online ilegal yang dibuat dengan bantuan pedagang manusia.

Dalam kasus mengejutkan baru-baru ini, 40 pekerja kasino Vietnam berenang di perbatasan air dengan Kamboja untuk kembali ke rumah. Mereka telah menjadi korban operator perjudian ilegal.

Author: Vincent Jenkins