EGBA Memuji Irlandia karena Maju dengan RUU Perjudian

EGBA Praised Ireland for Moving Forward with the Gambling Bill

Asosiasi Permainan dan Taruhan Eropa (EGBA) memuji dalam siaran pers upaya pemerintah Irlandia untuk memperkenalkan perubahan pada kerangka peraturan perjudian negara itu dan membuatnya sejalan dengan rezim peraturan di negara anggota UE lainnya.

Dukungan untuk RUU Perjudian Baru

Menanggapi penerbitan RUU Peraturan Perjudian oleh Parlemen Irlandia hari ini, EGBA memuji perkembangan tersebut sebagai tonggak penting dalam perjalanan negara untuk memodernisasi peraturan perjudiannya.

Mengomentari perkembangan tersebut, Sekretaris Jenderal EGBA Maarten Haijer mengucapkan selamat kepada Menteri Browne dan timnya karena telah bergerak maju dengan RUU tersebut, menyatakan dukungan asosiasi dan anggotanya untuk “upaya berkelanjutan pemerintah Irlandia untuk menetapkan peraturan modern yang sesuai dengan era digital” dan menyelaraskan Irlandia dengan rekan-rekan anggota UE-nya.

Bagian sentral dari proposal baru dari RUU Peraturan Perjudian mengambil pembentukan otoritas baru untuk mengatur perjudian, dan EGBA menyatakan harapannya bahwa badan pengawas baru akan memiliki sumber daya yang dibutuhkan dan kekuatan yang cukup untuk menangani perusahaan perjudian tanpa izin sambil terbuka untuk dialog konstruktif dengan operator berlisensi, regulator perjudian lainnya, dan pemangku kepentingan untuk mengidentifikasi dan menerapkan praktik industri terbaik.

Kunci Perjudian yang Lebih Aman untuk Anggota EGBA

Sangat memuaskan EGBA, RUU baru ini juga berupaya untuk membuat daftar pengecualian diri nasional, sebuah tindakan yang telah diadvokasi oleh asosiasi sebelumnya dengan mempertimbangkannya sebagai jaring pengaman terhadap bahaya perjudian.

EGBA menggunakan kesempatan tersebut untuk menegaskan kembali komitmen anggotanya untuk mempromosikan perjudian yang lebih aman di Irlandia, serta di UE, menunjuk pada investasi mereka dalam budaya perjudian yang lebih aman di dalam bisnis mereka dan dalam cara mereka berinteraksi dengan pelanggan dan publik.

Proposal lain dari RUU tersebut termasuk pembentukan dana sosial untuk mendukung pendidikan dan pengobatan masalah perjudian, aturan baru untuk iklan perjudian, dan larangan penggunaan kartu kredit untuk mendanai akun perjudian.

“Kami menantikan finalisasi RUU dan terlibat secara konstruktif dengan pembuat kebijakan Irlandia untuk memastikan hasilnya adalah sistem regulasi yang berfungsi dengan baik yang melindungi kepentingan banyak warga Irlandia yang berjudi dengan aman dan rekreasi, menetapkan tingkat perlindungan yang tinggi untuk konsumen dan mereka yang mengalami kerugian terkait perjudian, serta memberikan kejelasan dan prediksi jangka panjang untuk sektor perjudian,” pungkas Haijer.

Menurut proses Parlemen, pembacaan pertama RUU Peraturan Perjudian diharapkan dilakukan pada awal 2023, dan jika disetujui oleh Parlemen, RUU tersebut akan menjadi undang-undang pada akhir 2023.

Author: Vincent Jenkins